Tuesday, August 15, 2017

HARI PERTAMA KE SEKOLAH


Seperti yang dijadualkan Giulia dibawa ke sekolah pada 6 Ogos 2017. Kami disambut Guru Kaunselor Puan Zawiyah dengan senyuman penuh mesra. Di bilik Gerakan semua pengurusan sekolah telah sedia menunggu. Terasa sungguh dihargai dan majlis dimulakan dengan bacaan doa. Kemudiannya, kami diberikan penerangan sepintas lalu tentang sekolah oleh Puan Pengetua Puan Hajah Zaini Kamaruddin. Diikuti pula selepas itu, taklimat guru kelas Puan Wan Farahuna tentang mata pelajaran, kelas tambahan, dan aktiviti ko-kurikulum. Giulia ditempatkan di kelas 4 Sains 1, manakala Steffany di 4 Sains 2.

Selepas acara penyerahan Giulia dan Steffany kepada sekolah, keluarga angkat menikmati jamuan ringan. Manakala Giulia dan rakannya dibawa melawat ke kelas masing-masing. Mereka diperkenalkan kepada rakan sekelas yang sangat teruja menanti ketibaan sahabat baru. Selepas selesai berkenalan dengan guru-guru kelas,  kami dibenarkan pulang.   

Turun dari pejabat, tanpa disangkakan ramai pelajar menunggu di Anjung. Mereka mengalu-alukan kedua pelajar baru sekolah mereka, dengan sorakan dan lambaian mesra.  Tidak ketinggalan juga ada yang ambil kesempatan bergambar. Sudah tentulah pengalaman pertama itu menyeronokkan Giulia dan Steffany. Kami pulang dengan penuh rasa syukur kerana telah ditakdirkan, dapat memberikan pengalaman indah buat hari pertama menjejakkan kaki ke sekolah yang jauh beribu batu dari kampung halaman dan tanah air mereka Italy dan USA. Ya Allah semoga dipermudahkan segala urusan mereka di sini dengan taufik dan hidayahMu, aamiin.
 

Friday, August 11, 2017

GIULIA DAN SEKOLAH


KRONOLOGI:
  • 1  OGOS 2017 (SELASA)  
         TAKLIMAT AFS KEPADA SEKOLAH DAN WARIS DI JPN
         MAJLIS SUAI KENAL PELAJAR
         PENYERAHAN PELAJAR
         MINUM PETANG
  • 6  OGOS 2017 (AHAD) 
         TAKLIMAT KEPADA WARIS DAN PELAJAR DI SMKSB
         TAKLIMAT GURU KELAS
          LAWATAN KE KELAS 
          MINUM PAGI

AFS telah menguruskan Giulia masuk ke Sekolah Menengah Kebangsaan Sultanah Bahiyah atas permintaan kami. Seorang lagi rakannya dari USA Steffany juga ditempatkan di sekolah yang sama atas permintaan bapa angkatnya. Sebelum mereka pergi ke sekolah, pihak AFS Kedah Chapter telah menjemput wakil pihak sekolah untuk mendapat gambaran pengurusan pelajar, agar mereka dapat menjalani hari-hari persekolahan dengan seronok, selesa dan selamat, di samping  dapat mengikut prosedur yang telah ditetapkan. Sebelum bersurai, keluarga angkat membuat penyerahan pelajar kepada pihak sekolah pula. Diharapkan dengan taklimat itu, pihak sekolah dapat membuat persediaan bagi membantu pelajar dalam menjalani alam persekolah selama setahun di sini. 

Selepas taklimat semua 5 orang pelajar diminta memperkenalkan diri masing-masing. Semua mereka termasuk Giulia  menggunakan Bahasa Melayu sebagai perkenalan. Kelihatan mereka sangat berusaha untuk bertutur Bahasa Melayu.



BALIK LANGKAWI


Tanggal 3 Ogos, kami terpaksa balik Langkawi untuk urusan penting memantau Belukar Lodges, bilik sewaan kami. Giulia mesti dibawa bersama sebab kami bermalam di sana. Kebetulan cuaca hari ini mendung dan hujan jadi suhu agak dingin. Dia kelihatan suka dan senang sekali, alhamdulillah. Kami singgah sebentar di Dataran Lang bersebelahan Jeti Kuah. Nampaknya dia suka laut sebab Erbusco jauh dari laut iaitu di Venice. Kelihatan banyak juga gambar yang dirakamnya di situ. 

Selepas itu,  kami membasahkan tekak di Restoran 1 Malaysia dengan air tembikai. Kemudian kami singgah sebentar di kedai membeli ikan bilis. Menurut Giulia dia tidak pernah lihat kedai ikan kering di Itali. Ini suatu pengalaman baru baginya. Dia nampak teruja bila diberitahu dia sudah makan ikan bilis dalam nasi lemak yang telah dimakannya. Sedap katanya. Kemudian kami ambil kesempatan membawa dia melawat pantai Tanjung Rhu yang cantik, tapi hujan membataskan pergerakan dia  menikmati keindahan pantai yang putih bersih itu. Selepas melihat-lihat sekejap dalam hujan renyai kami meninggalkan pantai itu. Kemudian sampai di Belukar Lodges, dia berjalan-jalan melihat dusun dan kebun di kawasan dekat dengan rumah kami petang itu. Pokok di sini tak sama dengan pokok di Itali.

Malam di Belukar Lodges, dia dengar azan dengan lantang kerana berdepan dengan masjid. Katanya, dia mula dengar azan di Kuala Lumpur, dan kemudian di rumah kami di Alor Setar. Mudah-mudahan azan itu memberi ketenangan kepadanya. Dia diberitahu azan itu memanggil orang sembahyang 5 kali sehari. Dia bagi tau kami, dulu-dulu orang kristian di tempatnya, sembahyang pagi, tapi sekarang tidak lagi.  Barangkali dia terfikir kami masih lagi sembahyang. Semoga dia jadi senang melihat kami sembahyang dan mudah-mudahan terbuka hatinya ke arah kebaikan in sya Allah.

Selepas sembahyang Isyak, malamnya Giulia makan nasi lauk kari kepala ikan, ikan goreng, sambal belacan, dan sateh. Adik beradik di Langkawi yang belanja kami makan, suka tengok dia makan nasi dengan tangan, dan boleh menyebut dua tiga patah perkataan Melayu.  

Esoknya kami balik awal ke Alor Setar, Giulia kata perjalanan kami yang singkat agak memenatkan. Kami bagitau dia, ini baru permulaan, dia akan selalu ke Langkawi ikut kami balik, jadi banyak lagi aktiviti yang boleh dirasai nanti in syaa Allah.

JALAN-JALAN DI PEKAN ALOR STAR


Masa lapang di rumah dipenuhi perbualan untuk mengenali satu sama lain. Terutamanya waktu makan pagi dan makan malam, kerana itu saja waktu terluang yang kami ada. Dia bercerita tentang No 1 Via Victoria, Erbusco, Itali dan kami cerita tentang Alor Setar. Pagi itu Giulia dijamu pulut durian, makanan kegemaran keluarga kami. Dia kurang gemar kerana baunya yang keras, tapi dia cuba sedikit, seulas pun tidak habis dimakan. Dia hanya tersenyum melihat kami makan dengan berselera dan sempat pula bertanya "why do you like this fruit?" Kami beritahu dia buah ini sedap, bila selalu makan akan jadi suka  dan buah ini istimewa, bermusim setahun sekali dan mahal harganya mengikut jenis-jenis yang pelbagai. Lagi pun Tidak semua orang mampu menjamu orang dengan menu ini. Dia dijamu kerana menjadi tetamu istimewa kami.

Oleh kerana Giulia perlu beli baju sekolah jadi kami ke Kamdar, belikan baju sekolah untuknya, sepasang baju kurung dan kain. Kesempatan itu digunakan untuk memperkenalkan Bandaraya Alor Setar. Semua yang penting-penting ditunjukkan kepadanya; Muzeum Negeri, Masjid Zahir, dan Menara Alor Setar. Oleh kerana dia masih baru, jadi semua itu tidak begitu memberi kesan kepadanya. Tapi bila diberitahu tentang KM 0,  kelihatan dia agak tertarik kerana ada kaitan dengan alamat rumah kami iaitu KM 4, yang ukurannya bermula dari KM 0. Kemudian kami ke City Plaza sekadar melihat-liahat, dan kebetualan ada baju kurung yang sesuai, dihadiahkan sepasang baju kurung lagi untuknya.

Esoknya Giulia dibawa ke Giant untuk membeli barangan dapur, dan juga untuk membiasakan dia dengan keadaan sekitar rumah kami. Dia nampak ceria melihat sayur-sayuran. Melihat labu dia dia beritahu dia suka sup labu. Bapanya suka masak kerana sedap dimakan dengan roti dan pasta.  Dia juga suka terung. Mereka bakar dengan keju untuk dimakan dengan roti. Nampaknya nanti bolehlah aku  bertukar resipi yang menjadi kegemaran dia.

Oleh kerana sudah lewat kami makan di Mary Brown, dia pun ikut makan nasi juga. Barangkali untuk membiasakan diri dengan hidangan nasi sewaktu tengah hari. Alhamdulillah dia telah mula biasa makan nasi. Dia pun hairan, pagi dia sudah makan nasi lemak, tengah hari dia boleh lagi makan nasi. Aku senyum melihat dia semakin dapat menyesuaikan diri menjadi orang Kedah, makan nasi pagi, makan nasi tengah hari dan makan nasi malam. Alhamdulillah senanglah bila dia sudah biasa, kita jadi tidak risau nak jamu dia makan.

ORIENTASI BALIK KAMPUNG


Kami mendapat seorang anak angkat dari Itali. Biodatanya telah kami perolehi sejak bulan Jun lagi, Giulia Ferrari namanya. Melihat namanya mengingatkan  semua orang kepada kereta mewah buatan Italy.  Dia pun ketawa bila kami tanya soalan itu. Kebetulan di Itali banyak lombong besi,  dan besi di sana  dikenali sebagai feros. Jadi orang yang bekerja di lombong besi selalu menggelarkan diri mereka ferrari yang bermaksud pekerja lombong besi. Jadi nama Ferrari memang suatu nama yang biasa di Itali, dan kebetulan pula yang bernama Ferrari juga mengusahakan perusahaan kereta mewah sehingga terkenal di seluruh dunia. Jadi nama Ferrari memang terkenal  dan menggungguli nana-nama lain seantero dunia.

Hari pertama dia bersama kami, Giulia hanya berehat kerana telah melalui satu perjalanan yang panjang dari Rome , singgah di Abu Dhabi, bermalam di Kuala Lumpur, kemudiannya barulah sampai di Alor Setar Kedah, dengan selamatnya pada 29 Julai 2017. Selepas acara penyerahan kepada keluarga angkat, Guilia dibawa pulang untuk menjadi sebahagian daripada keluarga kecil kami.  Esoknya kami perkenalkan semua yang dikira perlu tentang rumah kami, peraturan dan kebiasaan-kebiasaan kami. Kami minta dia panggil Pak Cik dan Mak Cik, mulanya dia agak kekok sebab tidak biasa. Tetapi dia dengan cepat dapat menyesuaikan diri dengan cara hidup kami.

Hari kedua, selepas minum pagi oleh kerana saya terpaksa balik kampung maka Giulia dibawa ikut balik Kampung di Tunjang. Sepanjang perjalanan dia melihat sawah padi yang sedang menguning, dan ada yang sudah dituai. Saya bercadang untuk  Giulia melihat sawah padi secara dekat bila sampai di kampung, sayangnya padi sudah dituai pula. Yang ada pokok buah-buahan, ada buah sukun, dan ada sedikit lagi buah rambutan di atas pokok yang dapat dipetiknya dan dirasa buahnya buat pertama kali. Dia juga dapat lihat pokok kelapa, sebab di Kuala Lumpur dia telah menikmati air kelapa yang digemari rasanya. Kemudian sebelum balik kami sempat minum air tebu, dia sangat suka rasanya yang manis dan sejuk itu, amat menyenangkan dalam cuaca panas terik yang menyegat. Dapat dirasakan dia agak kurang selesa dengan panas waktu tengah hari yang baru dialaminya.

Sebelum balik kami makan tengah hari di Restoran Tok Keramat Jitra. Giulia pilih menu ayam goreng dan sedikit kuah kari. Cara dia makan nasi dengan tangan menarik ramai mata terhadapnya. Tambah lagi bila dia berbahasa melayu sepatah dua, banyak mata melerek ke arahnya. Ada yang senyum dan ada yang terus bertanya dia datang dari mana. 

Begitulah yang dilalui Giulia, kelihatan dia terkial-kial menyesuaikan diri dengan bahasa Melayu loghat Kedah, cuaca yang panas terik dan makanan yang sama sekali berbeza dari kebiasaanya. Dia kelihatan "letih" dengan semua yang baru dialaminya tapi, ada usaha keras untuk melalui semua itu. Semoga dia diberikan kekuatan untuk mendapat sesuatu yang baik dari pengalaman bersama kami, in sya Allah.

Tuesday, August 8, 2017

KELUARGA BARU AFS (KEDAH CHAPTER)



KRONOLOGI HOST FAMILY 
AFS ANTARABUDAYA MALAYSIA KEDAH CHAPTER:

15 JULAI 2017: 
  • 9.30- 12.00 TH - TAKLIMAT AFS ANTARABUDAYA MALAYSIA KEDAH CHAPTER, KEPADA KELUARGA ANGKAT DI PEJABAT  KEBUDAYAAN BELIA DAN SUKAN ALOR SETAR.
29 JULAI 2017: 
  • 1.40 TH -  SAMBUTAN KETIBAAN PELAJAR ANAK ANGKAT (5 ORANG)  DI LAPANGAN TERBANG SULTAN ABDUL HALIM
  • 2.30 PTG - PENYERAHAN ANAK ANGKAT KEPADA KELUARGA ANGKAT DI PEJABAT KEBUDAYAAN BELIA DAN SUKAN ALOR SETAR
  • 3.00 PTG - MAKAN TENGAH HARI, BERSURAI
1 0G0S 2017
  • 2.30 PTG - TAKLIMAT AFS KEPADA JPN KEDAH DAN SEKOLAH TERLIBAT
  • 3.30 PTG - PENYERAHAN PELAJAR KEPADA WAKIL SEKOLAH 
  • 3.45 PTG - Minum petang, dan bersurai
6 OGOS
  • 11.00 PG - TAKLIMAT SEKOLAH KEPADA PELAJAR DAN HOST FAMILY
  • 12.00 TH - PENYERAHAN PELAJAR KEPADA SEKOLAH
  • 12.30 TH - LAWATAN KE KELAS
Barangkali ramai orang kurang tahu tentang AFS. Meninjau sepintas lalu sejarah AFS, sebenarnya ia adalah singkatan daripada American Field Service. Pertubuhan sukarela ini ditubuhkan pada tahun 1914,  semasa Perang Dunia Pertama. Usaha ini dimulakan oleh beberapa orang pemandu ambulans, untuk membantu mangsa-mangsa semasa perang. Akhirnya selepas perang, AFS   berkembang  menjadi sebuah pertubuhan sukarela, yang memberi fokus pengembangan dan perkongsian budaya ke arah kesejahteraan masyarakat pelbagai bangsa di dunia. Malaysia turut menyertai AFS pada tahun 1958, dan pada tahun 1968, ia bertukar nama menjadi AFS Antarabudaya Malaysia (AFSABM).  Cawangan AFSABM setiap negeri pula dikenali sebagai Chapter, contohnya Kedah Chapter.

Sesuai dengan namanya, AFSABM giat melaksanakan aktiviti ke arah penyatuan budaya seperti yang tercatat dalam motonya "connecting lives, sharing cultures". Ini dilaksanakan melalui proram pertukaran pelajar antara negara-negara dari seluruh dunia sebagai peserta, yang kemudiannya ditempatkan bersama keluarga angkat, atau Host FamilyPengalaman peserta hidup bersama keluarga angkat sudah pastilah berlandaskan kepada nilai-nilai dan norma yang baik kedua-dua pihak, seperti maruah diri, ketulusan, toleransi, sensitiviti, dan menghormati perbezaan. Lebih-lebih lagi jika host family beragama Islam, maka dengan cara hidup Islam yang murni, sudah tentulah  akan membawa kepada kesejahteraan pembelajaran cara hidup yang unggul di kalangan anak angkat.

Sebenarnya walaupun ada 3 program yang ditawarkan AFSABM iaitu Program Sekolah dan pembelajaran intensif satu tahun,  6 bulan dan 2 bulan, untuk pelajar berumur antara 15 hingga 18 tahun; Program Kemahiran selama 6 bulan ; dan Program Guru selama setahun, namun program sekolah  1 tahun ini lebih popular. 

Begitulah yang ditakdirkan di Kedah ini terdapat 5 keluarga angkat yang sudi menerima anak angkat tajaan AFSABM untuk program sekolah 1 tahun bermula Julai 2017 - JUN 2018 iaitu;
Dr Ibrahim/Rahinun - Giulia Ferrari (Itali)
En Zabidi                 - Chase (USA)
En Zainin/Zarina      - Emily (USA)
En Lazit/Emiliza       - Stefanie (USA)
Ghazali/Salina         - Arirang (Korea)

Dengan itu pada 29 Julai 2017 bermulalah satu kehidupan baru 5 keluarga angkat di negeri Kedah ini dengan anak-anak angkat yang akan menjalani kehidupan seperti keluarga. Diharapkan dengan menjalani kehidupan bersama dalam satu keluarga, maka anak-anak angkat akan mendapat satu persepsi baru dan perspektif baru tentang orang Melayu, tentang orang Malaysia dan tentang agama Islam. Diharapkan juga melalui dimensi pandangan yang baru itu akan membawa kepada kefahaman yang lebih sihat di kalangan masyarakat dunia sejagat in syaa Allah. Ya Allah permudahkanlah segala urusan kami, berilah segala kebaikan kepada kami dan redhalah ke atas kami. Aamiin

Monday, April 10, 2017

TAHYUL


Hari ini entah kenapa tiba-tiba teringin menulis tentang suatu perkara, kepercayaan karut tentang biawak. Binatang ini termasuk kategori binatang dua alam yang suka di tempat berlembah. Makanannya benda yang busuk-busuk seperti bangkai. Orang melayu selalu kaitkan kemunculan binatang ini dengan perkara tidak baik dalam kehidupan seharian. Binatang itu makhluk Allah juga. Kenapalah bila ia muncul orang selalu anggap ia sial. Ada orang berpendapat barangkali binatang ini jelmaan makhluk Tuhan yang lain. Ia menjelma membawa berita kurang baik, supaya kita dapat bersedia minda dan mental, untuk redha dengan takdir Tuhan walau apapun yang bakal ditempuhi. Sebab bukan semua orang dipilih untuk mempunyai sixth sense mendapat perkbabaran awal atau tanda-tanda awal tentang sesuatu yang bakal terjadi. Dan perkhabaran itu diperolehinya melalui seekor binatang. Jadi bukan biawak yang membawa sial tapi biawak membawa perkhabaran kurang elok kepada orang-orang tertentu sahaja. Berikut dikongsikan cerita-cerita tentang biawak yang dikatakan  membawa berita-berita buruk:

1.  Seorang rakan, jika keluar dari rumah terjumpa biawak, terus dibatalkan rancagan walau ke mana sekalipun, kerana kebiasaannya jika biawak muncul sebelum ke mana-mana bagi sebarang  rancangan,  kerja yang direncanakan memang tidak menjadi.
2. Suatu hari seekor biawak besar melintas kereta seorang teman secara mengejut, sehingga tersirap darahnya, beberapa hari selepas itu dia mendapat berita anaknya gagal dalam peperiksaan yang didudukinya. 
3.Soerang tua terkejut biawak masuk ke dalam rumahnya melalui mangkuk tandas, tidak lama selepas itu dia kehilangan anaknya yang tidak pulang-pulang ke rumah kerana perselisihan keluarga.
4. Suatu pagi balik dari sembahyang subuh, seorang ibu terkejut seekor biawak melompat kuat semasa ia melangkah parit. Kemudian dia mendapat berita anaknya telah ditipu oleh agen yang menguruskan rumah sewa sebanyak RM 3000.00, dan terus menghilangkan diri.
5. Seorang jiran semasa berbual dengan jirannya, seekor biawak tiba-tiba terkejutkan mereka, terus merangkak laju masuk ke dalam dapurnya. Mereka menjerit menghalau biawak itu tapi ia terus bersembunyi di sebalik almari. Selepas dipukul-pukul baru ia keluar. Tidak lama selepas itu dia berselisih dengan rakan sekerjanya, sehingga boss di atas terpaksa masuk campur dan ia menjadai satu kes yang dibawa ke atas.
6. Seorang ibu membawa seorang pembantu rumah untuk menolong anaknya menjaga cucunya yang masih kecil. Di pertengahan jalan terjumpa seekor biawak, tersirap darahnya, tapi dihantarnya juga pembantu itu. Selepas seminggu budak yang dihantar itu buat perangai untuk balik tak mau bekerja lagi menjaga bayi. Dia nak balik juga-juga sehingga terpaksa dihantar balik dengan bas, sendiri-sendiri.
7. Seorang teman sebelum mendapat memo pertukaran tempat kerja telah terkejut seekor biawak besar melintas keretanya. Setelah beberapa bulan bekerja dia menghadapi masalah besar dengan bosnya, masalah yang dihadapi sukar diselesaikan dan rumit kerana bosnya orang yang bersifat baling batu sembunyi tangan. Lama juga masalah itu berlarutan sehinggalah dia bertukar tempat kerja, masalah itu selesai dengan sendirinya.

Begitulah antara cerita-cerita biawak yang telah didengari. Semuanya diikuti dengan pelbagai permasalahan yang berat. Semuanya mengisahkan nasib buruk yang dilalui selepas bertembung biawak. Kita pun tidak mengerti kenapa terjadi demikian. Tapi itulah yang menjadi norma dan sebahagian kepercayaan karut sesetengan orang melayu; biawak bawa sial. Mudah-mudahan cerita-cerita ini  hanya menjadi satu tahyul dalam masyarakat.