Tuesday, October 10, 2017

ORANG BERJAYA DI SISI TUHAN


SURAH AL AN'AM - AYAT 32:
"Dan tidak dinamakan kehidupan dunia ini, melainkan hanyalah permainan yang sia-sia dan senda gurau atau hiburan yang melalaikan. Dan demi sesungguhnya negeri akhirat itu sungguh lebih baik bagi orang-orang yang bertaqwa. Oleh itu tidakkah kamu mahu berfikir atau mahu mengerti?"

Melihat tafsiran ayat di atas, terdetik di fikiran, tentang langkah-langkah  sepatutnya yang Allah mahukan kita menjadi orang yang mahu berfikir untuk menjadi orang-orang yang bertakwa. Sebab itulah Allah sediakan kita satu surah dalam kitabnNya yang suci, iaitu Surah Al Mukminun untuk menjadi panduan kita supaya dapat mencapai kejayaan menuju keredhaan Allah. 

Marilah kita hayati jalan pertunjuk yang digariskan,   dalam Surah Al Mukminun, kerana Allah telah berfirman dengan jelas tentang orang-orang yang bakal berjaya di sisi Allah, dalam ayat 1-11;

"Sesungguhnya berjayalah orang-orang yang beriman. Iaitu mereka yang khusyuk dalam sembahyangnya. Dan mereka yang menjauhkan diri dari perbuatan dan perkataan yang sia-sia. Dan mereka yang berusaha membersihkan hartanya dengan menunaikan zakat harta itu. Dan mereka yang menjaga kehormatannya. Kecuali kepada isteri atau hamba sahayanya maka mereka tidak tercela. Kemudian sesiapa yang mengingini selain dari yang demikian, maka merekalah orang-orang yang melampaui batas. Dan mereka yang menjaga amanah dan janjinya.Dan mereka yang tetap memelihara sembahyangnya. Mereka itulah orang berhak mewarisi. Yang akan mewarisi syurga Firdaus; mereka kekal di dalamnya.

Kesimpulan dari ayat di atas, Di sisi Allah, orang-orang yang berjaya dan akan diberikan dan dijanjikan balasan syurga dan kekal di dalam syurga Firdaus insya Allah, adalah orang -orang seperti berikut;
1. Orang yang beriman
2. Khusyuk dalam sembahyang
3. Menjauhkan diri daripada perbuatan sia-sia
4. Menunaikan zakat
5. Menjaga kehormatan
6. Amanah memegang janji
7. Memelihara sembahyang

Jadi marilah kita semua berusaha keras di dunia ini dengan merebut peluang untuk menjadi orang yang berjaya di akhirat nanti. Memanglah agak sukar dan banyak halangannya untuk melaksanakan kesemua tujuh perkara di atas. Ini kerana iblis telah bersumpah untuk menghasut anak Adam untuk mengikutinya dengan bersungguh-sungguh. Selepas itu iblis akan berlepas tangan kerana dia pun takut dengan azab Allah kepadanya. Ya Allah wahai zat yang membolak-balikkan jiwa, pandulah kami supaya kami dibimbing untuk menjadi lebih bertakwa kepada Mu dan mendapat keredhaan Mu jua. Aamiin.

Sunday, October 8, 2017

SEMAKIN HARI SEMAKIN SAYU


Dengan nama Allah yang Maha Pemurah, Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Segala puji bagi kekasih Allah Nabi Mohamad saw. Mudah-mudahan Allah memberi rahmatNya, seperti mana telah dikurniakan rahmat ke atas kekasihNya itu. Aku mohon perlindunganMu Ya Allah dan aku mohon RedhaMu Ya Allah, dalam setiap gerak laku pekerjaan ku. Ya Allah....sesungguhnya dengan takdir Allah jualah segalanya terjadi. Begitulah telah tertulis  Tanggal 24 April 2016,  tarikh bermulanya era baru dalam perjalanan hidup ku ini. Ya Allah bantulah aku supaya sentiasa menerima takdir ini dengan sabar dan redha, ya Allah.

Ya Allah pada tarikh itu, Engkau takdirkan emak diserang 'strkoke'.  Aku amat terkejut, dan semua orang pun terkujut juga. Tapi dengan penuh harapan aku mengharapkan emak cepat sembuh. Setiap hari di samping memberi ubat ikut jadual, dan membuat senaman seperti ditunjukkan, aku juga tak henti berdoa supaya emak kembali sembuh, kalau boleh seperti sedia kala. Malangnya selepas dua minggu di hospital, selepas segala usaha dilakukan aku sungguh sedih emak dibawa pulang, sudah tentulah ke rumah ku untuk rawatan susulan, jika Allah izinkan dia sembuh. 

Malang sungguh  bagiku yang sangat-sangat berharap agar emak kembali pulih. Rupanya takdir Allah tidak seperti yang kita harapkan. Kita hanya mampu berusaha - buat yang terdaya - urut,  phsio-theraphy, senaman  dan memberikan ubat-ubatan. Tapi itu saja usaha yang terdaya, selainnya hanya mampu memanjatkan doa agar diberikan yang terbaik kepadanya. Sungguh Ya Allah aku tak berdaya lagi. Sungguh Ya Allah aku sudah pasrah dan redha. Bahawa inilah sesungguhnya yang telah Engkau takdirkan kepada ku. Hari berganti hari, bulan berganti bulan, dan sekarang tahun sudah berganti tahun. Nampaknya keadaan emak semakin hari semakin merosot. 

Mula-mula dulu emak masih kuat ingatannya, walaupun kadang-kadang ia lupa. Dia masih ingat dengan kuat untuk balik ke rumahnya. Kadang-kadang tak berhenti ia minta aku bawa dia pulang ke kampung untuk melihat rumah dan tinggal di rumahnya sendiri. Kemudian dia sudah mula memanggil-manggil kami untuk duduk di dekatnya. Kadang-kadang dia marah-marah kerana kami tak sempat banyak masa bersamanya.  Tapi dia masih boleh ingat. Sekarang emak sudah tidak ingat dia sudah makan atau tidak. Kadang-kadang dia bagi tau aku dia tidak diberi makan oleh pembantu. Alangkah sayunya aku. 

Bukan itu saja badannya terutama kaki dan tangannya yang tidak bergerak sudah semakin kaku dan agak keras. Bila disapu minyak dan diurut-urut dia sakit, dan dia marah-marah. Dia sudah tidak boleh menerima pertolongan kami itu dengan sepatutnya kerana dia sudah kurang rasional pemikirannya. Ya Allah sayu hati ini melihat wajah emak yang semakin hari semaki di mamah usia. Dulu dialah yang mengadunkan makan minum, dan segala keperluan yang tidak dapat aku sediakan untuk anak-anakku, sehingga semua mereka membesar dengan sempurna. Mereka semua dapat menjalani kehidupan dalam kesibukan aku, dengan selesa, dengan penuh kasih sayang seorang nenek yang kuat bertenaga, sentiasa gembira bersama cucu-cucunya. Dialah juga dengan kudrat dan tulang empat keratnya membantu menguruskan rumah tangga ku, sehingga semuanya teratur. Makan pakai kami, dan penjagaan rumah kami, pendek kata semuanya dialah yang menguruskan.

Aku masih ingat dengan jelas, pagi dia dan abah datang ke rumah kami setiap hari, uruskan segala keperluan kami, kemudiannya petang balik bersama arwah abah yang mereka kedua-duanya sangat kami kasihi. Bukan saja kami dan anak-anak kami, tapi saudara-saudara dari Langkawi semuanya mendapat manfaat dari keringat dan tenaga tulang empat kerat emak.  Bermula dengan Kakak Wan, kemudian Mat Hamat, diikuti Mat Di, selepas itu Cik On, datang pula Kakak Yah, disusuli Kakak Kiah, kak cik Nurul dan akhir sekali Shahirah, datang tinggal di rumah kami silih berganti; semuanya dapat merasai air tangan emak memasak makanan kami setiap hari. 

Sekarang dia sudah tidak berdaya lagi. Dia sudah tidak boleh bergerak dan tidak boleh  berjalan. Malah dia sudah tidak ingat makan atau tidaknya dia. Ya Allah aku mohon kepada Mu Ya Alllah, berilah segala kebaikan kepadanya. Sangat banyak baktinya kepada kami tidak terbalaskan ya Allah. Kasihanilah dia Ya Allah sepertimana dia mengasihi kami sewaktu kami masih kecil Ya Allah. Bukankah Engkau telah berfirman "Dan orang yang sabar kerana mengharapkan redhaan TuhanNya, melaksanakan solat, dan menginfakkan sebahagian rezeki yang kami berikan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan, serta menolak kejahatan dengan kebaikan; orang itulah yang mendapat tempat kesudahan yang baik." ArRa'd ayat 22.

Monday, October 2, 2017

RUMAH OH RUMAH


Sejak emak sakit, selepas keluar hospital pada 1 Mei 2016, emak tinggal di rumahku. Jadi rumahnya ditinggalkan. Mula-mula adikku menghantar anaknya untuk melihat-lihat rumah dan sekaligus menjaga rumah yang serba lengkap itu. Selepas itu  ditinggalkan  semula, rumah itu dimasuki pencuri, mengangambil telivisyen emak. Kemudian adik bersemuka dengan budak-budak yang "terkenal" di kampung dan memberi amaran, maka rumah itu tidak diganggu gugat buat seketika. Kemudian semua barangan dibawa balik ke rumah adik di Penang, dia tidak peduli lagi dan tidak balik-balik lagi menjenguk rumah pusaka itu lagi. Maka semak samunlah rumah kesayangan keluarga itu. Rumput di halaman sudah panjang. pagar-pagar dipenuhi pokok menjalar dan usanglah rumah atas keringat emak abah dan juga wang saku yang aku belanjakan sejak sekian lama untuk mebahagiakan kedua orang tua yang aku sayangi. Juga untuk memenuhi semua permintaan mereka yang mahukan keselesaan dalam usia mereka yang sudah lanjut. Semuanya aku belanjakan kerana kasih sayang ku yang tidak berbelah bahagi.

Hari ini 30 September 2017, hari yang aku  rasa amat bersedih hati melihat rumah kesayangan emak. Rumah yang penuh memori indah bersama kaum keluarga dan sanak saudara. Maha suci Allah, hanya Allah yang maha mengetahui bagaimana perasaan ku melihat rumah ini. Sebelum ini rumah tinggalan emak telah dimasuki orang jahat, tapi tiada apa yang hilang kerana memang rumah sudah kosong. Tapi hari ini ruamah usang ini sekali lagi telah diceroboh dengan rakusnya. Alangkah kejamnya manusia di kampung Rumput Minyak ini. Tidak pernah terlintas dalam hati perkara seperti ini sanggup dilakukan oleh manusia yang semuanya boleh dikatakan mempunyai pertalian darah dengan kami. Tidak sedikitpun ada ingatan terhadap emakku, orang tua yang sedang terlantar sakit ini. Alangkah butanya mata hati mereka, tidak langsung terkenangkan "mata" emak yang selalu bersama mereka terutamanya dalam kesusahan dan kedhaifan mereka. 

Alangkah , alangkah, alangkah..... sudah tiada perkataan Ya Allah Yang Maha Mengetahui, lagi Maha Pengasih. Ya Allah sanggup sungguh mereka yang bergelar adik beradik itu membuat kerja-kerja itu.. Semua wayar elektik rumah emak di potong dan dicuri, wayar yang membekalkan elektrik itu semuanya dipotong dan dicuri semuanya, semuanya. Alangkah sangat kejam dan tidak berhati perutnya. Berapalah sangat harganya bila dijual berbanding kesusahan yang terpaksa dilalui apabila semua wayar telah dipotong??? 

Masya Allah, Maha suci Allah... Ya Allah jika ini cubaan yang Engkau telah takdirkan kepada ku dan kepada emak ku aku redha. Aku redha Ya Allah....aku redha Ya Allah. Cuma aku ini manusia kerdil Ya Allah, bantulah aku Ya Allah... Ya Allah jika takdir ini menjadi  kifarah sepada segala dosa kami, jadikan ia sebagai sebagai penghapus dosaku dan dosa kedua ibu bapaku. Ya Allah berilah segala kebaikan atas segala keburukan yang telah Engkau takdirkan kepada kami. Ya Allah bantulah kami supaya kami tidak menjadikan harta dunia ini sebagai kehendak kami. Ya Allah berilah jalan kepada kami supaya semua harta tinggalan kedua ibu bapa kami ini boleh memberi manafaat kepada kami di dunia dan akhirat nanti. Aku serahkan semua harta yang kuwarisi dan kumiliki dalam jagaanMu Ya Allah. Bantulah kami dan permudahkan kami dalam urusan harta-harta itu supaya mentadangkan manfaat kepada agamaMu Ya Allah. Bantulah aku Ya Allah, hanya padaMu aku berserah dan berharap.... 

Thursday, September 21, 2017

OYSTER FARM SUNGAI MERBOK


Sudah lama kami ingin menelusuri Sungai Mebok yang bersejarah bersama anak cucu jika mereka pulang bercuti.  Kebetulan pada hari Raya Aidil Adha yang ketiga, kami tidak ada agenda khusus, jadi kami buat keputusan untuk mencuba nasib. Jadi kami bertolak awal ke Sungai Petani, menuju ke Jeti Semeling, dengan harapan pengusaha bot beroperasi, jadi bolehlah kami menikmati perjalanan di Sungai Merbok yang sudah lama kami hajati. Hayyan dan Hannah dengan terujanya mahu mengikuti kereta tok wan dan tok. Jadi terpaksalah Aunti Ya dan Julia mengikut kereta Dedi dan Maminya bersama Hadeja dan Hawa. 

Walaupun masih awal, tapi ketibaan kami disambut kecerahan matahari  pagi yang ceria. Alangkah hampanya kami bila mendapat tahu pengusaha bot cuti raya lagi. Mereka orang kerajaan jadi masih bercuti lagi sehingga hari Isnin esoknya. Untuk menghilangkan kehampaan di hati, kami meninjau-ninjau sekita jeti itu. Pejabat Perbandaran SP kelihatan sangat unik dibangunkan di atas air dengan lanskap yang unik dan cantik. Galeri Pameran Kedah Tua juga masih ditutup. Cuma pengawal keselamatan saja yang setia menunggu di hadapan pintu galeri itu. Sambil merakamkan beberapa keping gambar kenangan kami pun membuat keputusan untuk terus pergi ke Tanjung Dawai ikut jalan darat. Hawa telah dibawa maminya naik ke kereta, sementara Hayyan masih lagi teruja mengambil gambar sana sini dengan kamera tok wannya.

Tiba-tiba kami terdengar bunyi injin bot menghampiri ke jeti. Aku terus meluru menuju ke bot yang sudah menurunkan penumpang, beberapa orang pelancong luar. Dengan pantas aku mendapat maklumat, mereka adalah pengusaha ladang oyster atau tiram berhampiran di situ. Rupanya kamu boleh menaiki bot ke situ dengan harga Rm 5.00 seorang pergi balik. Di sana kami boleh melawat perusahaan tiram dan melihat-lihat kawasan pokok-pokok bakau dengan harga RM 20 seorang dan  boleh menjamu selera  makan  tiram  segar dari ladang, berharga RM  20 satu set (3 ekor tiram dan set salad sayuran secukupnya)

Alangkah kreatifnya perusahaan mereka. Sungguh green, tapi dapat dirasakan bahawa  usaha besar itu telah memakan belanja yang agak besar. Yang menariknya mereka membuka peluang kepada sukarelawan untuk memberi perkhidmatan dalam pelbagai bentuk seperti menyumbang tenaga dan buah fikiran untuk terus membangunkan kawasan mereka.  Ada yang datang memberi perkhidmatan bertukang, seperti membuat pengubahsuaian rumah, membuat kerusi meja dan balai-balai serba guna. Ada yang datang membantu menjaga tiram, dan ada yang datang membantu menanam semula pokok-pokok bakau sebagai usaha menjaga alam sekitar. 

Satu yang menarik, mereka ada MOU dengan USM dalam usaha menternak tiram. Mereka dibantu dalam penyelidikan menambah biak, dan proses pemeliharaan tiram mengikut peringkat usia - penetasan, pembesaran, dan menuai. Bantuan lain  juga dalam pengendalian peralatan dan penyediaan tempat penternakan tiram. Tiram yang sudah cukup usia akan disajikan di Restoran bagi pengunjung-pengunjung dan juga penggemar tiram yang membuat tempahan khusus. Kami juga dapat melihat sukarelawan  membantu penyediaan tiram sebagai menu kepada pelanggan.

Sementara menunggu sajian tiram segar, kami dimaklumkan mereka juga sedang menyediakan perkhidmatan tuisyen kepada pelajar setempat. Mereka mengajar Bahasa Inggeris kepada pelajar-pelajar, di situ, dengan bantuan sukarelawan juga.  Seterusnya mereka dalam proses untuk menyediakan ruang dewan untuk seminar atau mesyuarat. Mereka perlu membuat jaring atau sangkar supaya tetamu tidak diganggu oleh monyet liar yang hidup bebas di situ. 

Sedang asyik mendengar taklimat, tak lama selepas itu kami dihidangkan air oren sejuk. Oh alangkah nikmatnya dapat minum dalam keadaan kami sedang kehausan. Dalam sekelip mata selesai air oren itu. Kemudian datanglah hidangan yang dinantikan tiram segar dari ladang bersama salad segar. Sekelip mata selesai juga. Jadi terpaksalah ditambah satu set lagi. Sungguh istimewa dan rasanya pun sedap. Kami rasa sungguh berbaloi-baloi lawatan dan aktiviti pada hari itu. Bagi sesiapa yang gemarkan nature bolehlah berkunjung ke Oyster Farm ini untuk merasakan satu pengalaman yang unik dan adventures.


Friday, August 18, 2017

PEMBELAJARAN DI SEKOLAH


Pagi 7 Ogos 2017, bermulalah lembaran baru dalam dunia persekolah Guilia. Rutin pagi: 6.30 pg sarapan, 7.00 pg bertolak ke sekolah, 2.30 ptg balik rumah, dan 3.00 ptg makan tengah hari. Hari selasa dia ada kelas tambahan Kimia dan Hari Rabu ada aktiviti ko-kurikulum. 

Cerita-cerita di sekolah:
  1. Guru Fizik ajar teori tapi tak terang bagaimana sesuatu formula itu terbina, nasib baik dia telah belajar tentang pembentukan atau pembinaan formula.
  2. Mata pelajaran Kimia lebih maju dari di Itali, pembelajaran mencakupi teori, penerangan konsep dan uji kaji. Di sana mereka belajar konsep dan teori saja, ujikaji belum dibuat. 
  3. Mata pelajaran Matematik tiada masalah sebab melalui buku teks dapat dikuti apa yang diajarkan.
  4. Bahasa Melayu dia tidak dapat mengikuti dengan baik kerana suatu subjek baru, dan dirasakan sukar mengkap apa yang diajarkan.
  5. Kawan-kawan tolong sediakan jadual waktu yang cantik dan kemas.  Mereka memberikan juga menu-menu popular di Kedah yang patut dicuba. Pelajar lain di sekolah selalu menegur sapa dengan ramah. Ada yang senyum-senyum seolah-olah nak tanya sesuatu, selepas ditanya mereka terus mengajukan berbagai-bagai soalan.
  6. Pendidikan Moral, cik gu dah selesai ajar semua topik, jadi cik gu temu ramah tentang kehidupannya dengan keluarga angkat terutamanya makanan Melayu.
  7. Hari-hari dia jadi "blacksheep" sebab menjadi "the only white sheep" yang menarik perhatian semua pelajar.
 
Semoga dalam tempoh setahun akan dipermudahkan segala urusan belajar di sini. Ya Allah berilah hidayah dan redhaMu untuk segala yang telah Engkau aturkan untukku dan keluargaku.  Amin.

MAKAN BERSAMA KAMI


Sejak hari pertama Giulia dan rakan-rakannya menjejak kaki  ke negeri Kedah Jelapang padi,  mereka diraikan dengan jamuan makan nasi tengah hari - nasi tomato, ayam masak merah dan dalca ayam. Kelihatan Emily dan Steffany sudah mula makan nasi dengan tangan, tapi Giulia pilih untuk makan dengan sudu dan garpu. Malamnya dia dijamu nasi lagi dengan lauk kari ikan, sayur dan ikan goreng. Sangat kekok dia mula belajar makan  nasi dengan tangan. Dia makan lauk duhulu, akhir sekali barulah makan nasi putih. Sudah tentulah nasi putih itu tidak berselera dimakan kerana rasanya yang tawar dan hambar. Habis juga nasi sepinggan yang diberikan kepadanya, walaupun kelihatan dicuba  dengan susah payah. 

Esok paginya kami belikan nasi lemak bilis telur sebagai sarapan, habis sebungkus dimakan. Dia rasa macam tak mampu nak habiskan, dia pun terkejut dia boleh makan sehinga selesai sebungkus pagi itu. Menurutnya di Itali mereka makan nasi berperisa seperti keju, tomato dan daging  dengan pasta, sebagai makan malam. Tengah hari dan pagi tidak pernah mereka makan nasi macam di Malaysia. Dalam berjenaka kami bagi tu dia sepanjang setahun nanti dia tak akan berhenti makan nasi berlauk dengan kami.

Dalam seminggu dua ini nampaknya Giulia semakin serasi menjamu selera dengan nasi. Balik sekolah terus buka tudung cari nasi. Malam turut sama-sama menghidangkan nasi dan lauk pauknya. Antara menu yang kami makan bersama ialah kari ikan dengan rebung. Dia kurang suka kerana terkena rebung yang keras. Kami berikan peribahasa: melentur buluh biar masa rebungnya. Dia kelihatan truja dengan peribahasa itu. Di samping itu kami masak kari ayam, sup ekor, kurma, ayam masak merah, sambal udang dan sateh serta pelbagai jenis sayuran seperti terung, labu, sawi, kacang bendi dan salad segar. Nampaknya dia suka semua jenis lauk yang dihidangkan. Dia bagi tahu kami di Itali dia tidak suka makan bawang, tapi bawang di sini manis dan sedap rasanya. Dalam ketawa dia bagi tau bapanya mesti suka nanti, kerana dia sudah boleh makan bawang.

Suatu pagi kami sarapan pulut durian kegemaran kami. Kami bagikan Giulia sedikit pulut bersama santan dan seulas buah durian. Dia tidak begitu suka durian kerana baunya yang keras yang dirasakan kurang disenanginya. Dia makan pulut dan menjamah sedikit saja isi durian. Giulia tidak tahu durian yang kami beli salah satu species yang baik dan mahal. Kami bagi tau Giulia bukan semua orang mampu makan durian, terutamanya yang mahal seperti kami belikan untuk dirasainya. Dia patut bersyukur dibelikan durian yang istimewa, dan dia patut rasa diberi layanan VIP kerana dibelikan raja buah itu sebagai menu pilihan. 

Oleh kerana dia kurang suka durian, jadi ketika kami membelikan  buah cempedak yang ditempah khas, kami suruh dia jamah sedikit saja isinya yang tebal dan manis. Jika dia tidak suka jangan dibuang dan membazir seperti dia membuang buah durian yang disajikan kepadanya tempoh hari. Aku rasa dia tidak wajar, jadi awal-awal lagi dia telah diberikan pilihan. Tapi berbeza pula dengan buah cempedak, katanya dia suka buah ini, kerana rasanya seperti puding triffle. Esoknya aku buat cucur cempedak, Giulia makan sungguh, dia kata dia suka cempedak, alhamdulillah. Baru dia tahu penangan buah tempatan, buah cempedak. Kemudian aku buat cucur cempedak. Katanya dia suka sungguh-sungguh. Dia akan merinduinya bila dia balik Itali nanti. Aku ajarkan serangkap pantun tentang buah cempedak, dia senyum saja, kemudian mencatatnya dalam buku nota;

Buah cempedak di luar pagar,
Ambil galah tolong jolokkan,
Saya budak baru belajar, 
Kalau salah tolong tunjukkan

Pada hari itu juga telah dibelikan goreng pisang, sebagai menu minum petang. Dia juga suka cucuk pisang yang kami beli itu.  Hari-hari lain menu minum petang, kami sediakan goreng sukun, cucuk kodok, cucuk udang, bihun soto, mee goreng, dan kuehteow goreng. Sebagai tambahan kami beri dia rasa air kelapa muda,  dia memang suka, kerana di Itali tiada pokok kelapa dan dia tidak pernah lihat kepala muda yang hijau kulitnya. Alhamdulillah minggu kedua berjalan lancar, nampak Giulia semakin rasa selesa dan semakin biasa dengan kami. Ya beri hidayah kepadanya. Semoga apa yang kami buat akan memberi kebaikan kepada agamaMu Ya Allah yang maha mengetahui.

Tuesday, August 15, 2017

HARI PERTAMA KE SEKOLAH


Seperti yang dijadualkan Giulia dibawa ke sekolah pada 6 Ogos 2017. Kami disambut Guru Kaunselor Puan Zawiyah dengan senyuman penuh mesra. Di bilik Gerakan semua pengurusan sekolah telah sedia menunggu. Terasa sungguh dihargai dan majlis dimulakan dengan bacaan doa. Kemudiannya, kami diberikan penerangan sepintas lalu tentang sekolah oleh Puan Pengetua Puan Hajah Zaini Kamaruddin. Diikuti pula selepas itu, taklimat guru kelas Puan Wan Farahuna tentang mata pelajaran, kelas tambahan, dan aktiviti ko-kurikulum. Giulia ditempatkan di kelas 4 Sains 1, manakala Steffany di 4 Sains 2.

Selepas acara penyerahan Giulia dan Steffany kepada sekolah, keluarga angkat menikmati jamuan ringan. Manakala Giulia dan rakannya dibawa melawat ke kelas masing-masing. Mereka diperkenalkan kepada rakan sekelas yang sangat teruja menanti ketibaan sahabat baru. Selepas selesai berkenalan dengan guru-guru kelas,  kami dibenarkan pulang.   

Turun dari pejabat, tanpa disangkakan ramai pelajar menunggu di Anjung. Mereka mengalu-alukan kedua pelajar baru sekolah mereka, dengan sorakan dan lambaian mesra.  Tidak ketinggalan juga ada yang ambil kesempatan bergambar. Sudah tentulah pengalaman pertama itu menyeronokkan Giulia dan Steffany. Kami pulang dengan penuh rasa syukur kerana telah ditakdirkan, dapat memberikan pengalaman indah buat hari pertama menjejakkan kaki ke sekolah yang jauh beribu batu dari kampung halaman dan tanah air mereka Italy dan USA. Ya Allah semoga dipermudahkan segala urusan mereka di sini dengan taufik dan hidayahMu, aamiin.