Saturday, July 7, 2018

DAY 11-12 : 22-23 APRIL AHAD-ISNIN : ZEGREB (CROATIA) - LJUBLJANA (SLOVENIA) - ISTANBUL - KUALA LUMPUR


DAY 11-12: 22-23APRIL 2018: AHAD-ISNIN  
ZEGREB (CROATIA) - LJUBLJANA (SLOVENIA) -  ISTANBUL - KUALA LUMPUR


Seperti biasa pagi itu kami mulakan dengan solat subuh berjemaah di Loby Hotel Aristos, di Wing sebelah kiri. Sungguh terharu dirasakan; pejam celik kami sudah tiba di
penghujungnya, hari yang terakhir berada di negeri Balkan ini. Sekejap lagi selepas sarapan, kami akan bertolak untuk melawat ke negara terakhir dalam rangka kami, negara Slovenia. Kami akan ke ibu negerinya Ljubljana, untuk lawatan singkat sebelum ke Lapangan terbang, untuk berlepas pulang ke tanah air yang kami cintai. Walau bagaimanapun setiap jemaah masih tetap nampak bersemangat dan ceria
walaupun sudah sebelas hari dalam perjalanan, naik bas turun bas, malebih kurang kan pagi, makan tengah hari dan makan malam pula. Setiap hari begitulah rutinnya, tapi kami semua sungguh rasa terhibur, rasa sungguh gembira, dan terasa bagai sudah kenal lama dan bagaikan saudara adanya.



Selepas sarapan semua bagasi disusun rapi di dalam bas oleh Mr Berto, dia dibantu oleh jemaah lelaki yang baik hati. Kemudian kami mulakan perjalanan yang akam mengambil masa lebih kurang 2 setengah jam termasuk urusan imegresen di  Sempadan Croatia dan Slovenia. Memang betul lebih kurang jam 11.30 pagi kami tiba di bandar Ljubljana. Oleh kerana bas tidak boleh masuk ke Ljubljana Old Town, untuk keselesaan dan kemudahan pelancong, maka kami berjalan kaki menuju ke tengah bandar. Lawatan pertama ke pasar pagi di bandar itu yang  masih ada, tapi sudah banyak gerai yang ditutup menjelang tengah hari, kerana ia bermula sejak awal pagi lagi. Ada beberapa buah gerai buah-buahan, dapatlah kami membeli buah-buahan buat kudapan sambil dalam perjalanan. Ada juga gerai cenderamata dan gerai baju-baju. Jadi kami pun ambil peluang untuk membeli belah lagi. 
Kami berjalan hingga ke Preseren Square, iaitu suatu dataran di tengah bandar tempat pelancong melihat-lihat seni bangunan yang tersergam indah dan cantik-cantik belaka. Antaranya kelihatan bangunan gereja St Nicholas dan bangunan-bangunan lain seperti Muzeum dan bangunan pentadbiran. Di tengah-tengah dataran terdapat tempat untuk duduk-duduk, dan ramailah orang duduk di situ menghirup udara segar sambil menikmati kenyamanan udara, keceriaan suasana dan keindahan pemandangannya. Ramai pengunjung berjalan-jalan dan ramai juga yang menunggang basikal, terutamanya remaja dan kanak-kanak.  Kelihatan ramai ibu bapa naik basikal bersiar-siar bersama anak-anak kecil dan besar, di sekitar dataran itu sebagai aktiviti keluarga. Alangkah bahagianya melihat keharmonian keluarga yang terpamer di hari minggu itu.  
Di suatu sudut lain kelihatan satu kumpulan pemuzik bermain alat musik dan menyanyi dengan riangnya menghiburkan orang yang bersiar-siar dan lalu lalang berjalan di situ. Ramai juga pengunjung yang melintasi dataran itu, yang turut menyanyi dan ada yang menari-nari mengikut rentak lagu yang sangat segar. Dan sudah tentulah ada yang bermurah hati pula menyumbangkan wang sebagai menghargai usaha mereka menghiburkan, sebagai satu mata pencarian yang bersungguh-sungguh. Kami pun turut sama menikmati nyanyian yang didendangkan, merdu suaranya dan menghiburkan juga sambil berjalan-jalan menuju ke restoran.


Kami terpaksa berjalan selama sejam perjalanan, ke satu-satunya restoran halal di Ljubljana, oleh kerana bas tidak boleh masuk ke bandar itu, untuk menjaga keharmonian bandar daripada kesesakan lalu lintas. Kami menyusuri Sungai Ljubjanica yang bersih dan cantik dijaga untuk tujuan pelancongan. Di kiri kanan sungai ada Coffee House, ada restoran-
restoran dan ada kerusi-kerusi dan tempat-tempat orang boleh duduk-duduk menikmati pemandangan indah sungai Lijubjanica itu, minum kopi dan berjemur juga. Sesekali kelihatan bot-bot membawa penumpang menelusuri sungai yang sungguh bersih dan cantik, dan merasai pengalaman menaiki bot yang unik.


Dari Old Town ke Restoran Saraj, kami melintasi salah satu daripada tiga jambatan terkenal di situ yang dikenali sebagai Triple Bridge. Ia menjadi daya tarikan di bandar Ljubljana. Bukan itu sahaja, daya tarikan lain ialah patung-patung watak makhluk sihir yang dibina gah di sepanjang sungai dan jalan-jalan di situ. Kemudian kami melalui jalan-jalan yang sempit di antara bangunan-bangunan pula. Kami
dapat lihat perbezaan sosio-ekonomi penduduk, norma masyarakatnya dan budaya mereka di situ dengan jelas melalui bangunan-bangunan dan rumah-rumah kediaman mereka. Selesai makan tengah hari kami diberi masa sehingga jam 4.00 untuk aktiviti bebas. Jadi ada yang minum-minum kopi, ada yang terus shopping dan ada yang berehat-rehat sementara menghabiskan masa yang terluang.

Sampai masa yang dijanjikan Mr Berto menjemput kami menaiki bas untuk ke Lapangan Terbang Ljubljana. Sedih juga akan berangkat pulang ke tanah air, kerana akan berpisah dengan sahabat-sahabat yang sudah  lebih 10 hari bersama-sama dalam pengembaraan ini. Namun sudah terbanyang anak-anak dan kaum keluarga yang sudah lama ditinggalkan, hati terasa gembira pun ada. Entah bila pulalah kami dapat berpeluang bersama-sama lagi dengan jemaah kumpulan kami ini. Sekembalinya kami ke rumah sudah pastilah kami sibuk dengan urusan masing-masing, sukarlah untuk dapat bersam-sama walaupun kami tinggal tidak begitu jauh. Masing-masing jemaah diam melayan fikiran masing-masing, sambil berehat dan menikmati pemandangan yang mempesonakan, yang bakal kami tinggalkan beberapa jam saja lagi. Di kiri kanan jalan kawasan bukit bukau kelihatannya masih bersalji lagi. Menurut Liere banjaran itu merupakan pergunungan yang memisahkan negara-negara Balkan dengan Itali. Ia kelihatan putih dan gebu lagi mempesonakan.  Semua kami mengambil peluang merakamkan potret pergunungan salji itu sebagai kenang-kengangan untuk dibawa pulang yang dapat diabadikan tentang suasana di Slovenia Balkan. Setibanya di airport, selepas selesai urusan bagasi kami solat jamak asar zohor di suatu ruang legar  secara bergilir-gilir, alhamdulillah.

Kemudiannya kami mula beratur untuk urusan check-in. Subhanallah, alhamdulillah, semua kami telah selamat mendapat boarding-pass dari Ljubjana-Istanbul dan Istanbul-Kuala Lumpur. Dengan itu semua bagasi tiada sebarang masalah lagi, selamat dibawa ke pesawat, untuk nanti kami mengambilnya di Kuala Lumpur. Jadi perjalanan kami ke Istanbul, dan perlepasan di situ diharapkan akan lebih mudah, cepat dan lancar, kerana kami tidak perlu memikirkan soal bagasi lagi, insya Allah. Masa yang masih berbaki sementara menunggu perlepasan, kami shopping buah tangan untuk anak cucu, ramai yang beli serba sedikit choklat di kedai bebas cukai itu. Kami dipesan oleh Kak Zaharah, supaya solat jamak maghrib Isyak dalam pesawat kerana di Istanbul akan kesuntukan masa dan belum tentu sempat solat. Tambahan pula pesawat ke Istanbul petang itu lewat berlepas lebih kurang setengah jam jugalah.  Hanya pada jam 8.30 malam kami selamat terbang, dan tiba di Istanbul hampir jam 12.00 tengah malam waktu Istanbul, alhamdulillah. Tapi kami terpaksa bergegas ke pintu berlepas untuk penerbangan ke Kuala Lumpur pada jam 1.20 pagi 23 April.

DAY 12: 23 APRIL: ISNIN 
ISTANBUL - KUALA LUMPUR

Sebaik turun pesawat Turkish Airlines di Istanbul, semua jemaah kami bergegas mencari pintu pelepasan ke Kuala Lumpur dengan tergesa-gesa kerana kami sudah kesuntukan masa. Kak Zaharah berpesan tiada siapa pun boleh singgah di washroom, ataupun di kedai, supaya semua kami akan sampai ke dewan perlepasan sejam sebelum penerbangan pada jam 1.20 pagi. Alhamdulillah kami berada dalam barisan untuk masuk ke dewan perlepasan dalam masanya, syukur ya Allah, yang mengaturkan semunya berjalan lancar, walaupun ada sedikit masalah kelewatan semasa di Ljubljana. Bila semua kami berada di situ barulah kami dapat qadha hajat dan menarik nafas lega sebab semua sudah berada di dewan perlepasan sebelum pintu ditutup. Semua kami dapat duduk dengan tenang sambil menunggu pesawat di pagi hari itu untuk pulang ke tanah air tercinta. Ya Allah selamatkan kami sepanjang penerbangan nanti, sehingga sampai ke pangkuan keluarga kami, ya Rahman ya Rahiim ya Robbalaalamiin.

Kami masuk ke pesawat, dengan iringan doa Bismillahirrohmaanirrahiim. Perjalanan yang lama ini hampir 8 jam berada di dalam pesawat. Ya Allah perliharalah kami, hanya pada Mu kami kami berserah dan pada Mu pula tempat kami memohon. Kasihanilah kami ya Allah dan  jauhi kami daripada mara bahaya, ya Arhamarrohimiin. 

Walau bagaimanapun masa yang begitu lama tidak terasa kerana, lepas makan kami berehat dan dapat tidur dengan nyenyaknya. Kami solat subuh di pesawat, kemudian makan pagi dan makan tengahari pula. tepat jam 5.00 petang waktu Malaysia, kami mendarat dengan selamatnya. Urusan bagasi dan imegresen mudah dan lancar, inilah keistimewaan Malaysia negaraku yang tercinta. Syukur alhamdulillah. Sebelum keluar dan selepas mengambail bagasi kami solat jamak asar zohor dahulu. Kami semua bersalaman dan mengucapkan selamat tinggal kepada semua sahabat jemaah yang telah bersama-sama selama 12 hari di perantauan, sama-sama menikmati percutian di negara Balkan, bumi Allah yang cantik lagi nyaman. Ya Allah semoga silaturrahmi ini dapat diteruskan lagi, kerana mu ya Allah. Semoga kami saling ingat mengingati dan dapat terus berjumpa lagi di lain masa di lain ketika insya Allah.





Sunday, July 1, 2018

DAY 10: 21 APRIL 2018: SABTU: PLETVICE - ZEGREB CROATIA


DAY 10: 21 APRIL 2018: SABTU:  
BIHAC (BOSNIA)  -   PLETVICE    -   ZEGREB (CROATIA)



Alhamdulillah, kami dapat berehat secukupnya, dan bangun dengan segar pula. Tambah segar lagi apabila kami dapat berjemaah solat subuh di Bilik Mesyuarat Hotel Emporium di pagi yang dingin itu. Papa sebagai imam membaca Surah Al Qiamah, mendayu-dayu suara papa di pagi yang bening itu. Terima kasih Kak Zaharah yang mengaturkannya berjemaah setiap pagi dengan izin Allah, Alhamdulillah. Sarapan di hotel pagi itu seawal jam 6.30, seperti biasa kami makan roti, bijirin, buah-buahan dan minum kopi, teh, dan jus buah-buahan. Kemudian jam 7.00 Mr Berto sudah sedia memulakan perjalanan ke Plitvice suatu kawasan peranginan air terjun yang diiktiraf sebagai warisan oleh UNESCO. Lebih kurang jam 8.30 pagi kami melepasi sempadan dan meninggalkan negara Bosnia memasuki negara Croatia. Entah bila pulalah kami  akan datang lagi ke Bosnia, hanya Allahlah yang maha mengetahui lagi maha mengaturkan. Insya Allah.


Rasa terharu juga meninggalkan Bosnia sebuah negara yang penduduknya majoriti Islam. Di Croatia majoriti penduduknya beragama Kristian, sudah pastilah nanti susah untuk kami  mencari makan dan solat di mesjid. Croatia menggunakan mata wang KUNA, 1EURO bersamaan 7KUNA. Tapi sepanjang perjalanan mata wang EORU diterima saja untuk memberli apa-apa barangan, jadi ia bukanlah satu masalah.

Lebih kurang jam 9.00 pagi, kami tiba dengan selamatnya di tempat peranginan Plitvice Lake National Park yang luasnya lebih kurang 295 kilometer persegi. Taman ini merupakan salah sebuah taman yang tertua, iaitu telah dibuka pada tahun 1949 lagi, dan antara yang terbesar sehingga diiktifar oleh UNESCO sebagai warisan dunia pada
tahun 1979. Tiket masuknya 24 EURO seorang, ia merupakan  kawasan hutan simpan di tengah-tengah negara Croatia, bersempadan dengan negara Bosnia Herzagovina. Ia terkenal dengan rangkaian 16 buah tasik yang bertingkat-tingkat, bersambung-sambung dengan air terjun berbagai-bagai ketinggian, sehingga akhirnya membentuk air terjun limestone canyon setinggi 78 meter. Dari pintu masuk ke Taman ini kami berjalan menuruni bukit ke tasik yang paling bawah.



Maka pagi ini bermulalah satu pengembaraan yang sungguh mencabar bagi kumpulan kami yang kebanyakannya melebihi umur 50 tahun. Kami difahamkan akan berjalan jungle tracking di taman ini selama 4 jam, melalui jalan di lereng-lereng bukit, jalan di tepi-tepi tasik, mendaki dan menuruni anak-anak tangga, dan juga melintasi jambatan-jambatan yang merentasi tasik-tasik. Kami bermula dengan menuruni cerun bukit menuju ke tempat tinjau air terjun Veliki Slap yang tertinggi  di situ iaitu setinggi 78 meter. Ya Allah subha nallah, Allahhu akbar, tiada kata yang dapat kami sebutkan lagi melainkan segala puji hanya padaMU ya Allah kerana menciptakan bumi yang indah untuk kami nikmati
dan mensyukuri nikmatMu. 

Kami berjalan dengan tenang, melepasi satu tasik ke satu tasik hinggalah sampai juga ke tasik yang terakhir. Sambil berjalan kami menikmati keindahan flora dan faauna di situ dan menyaksikan keindahan air tasik yang jernih berbagai warna. Kadang-kadang kelihatan ada air tasik yang sangat biru jernih dan bening. Ada tasik yang kelihatan airnya kehijauan pula. Sesekali kelihatan airnya kelabu, dan
terkadang airnya jernih berkaca sehingga kelihatan ke dasarnya serta kelihatan semua kehidupan di dalamnya. Kami meneruskan perjalanan dengan hati-hati dan tenang. Ada antara kami yang hampir mengalah tapi melalui sokongan kawan-kawan sejemaah dapat juga kami semua sampai di kawasan rehat di tasik yang terakhir, untuk kemudianyan kami naik bot menuju ke tempat perhentian bas. Di situ


kami berehat seketika, kemudian menaiki bot elektrik untuk ke kawasan bas berhenti menunggu kami. Mr Berto telah setia menunggu kami di situ, alhamdulillah perjalanan kami hiking merentasi tasik-tasik  tamat di situ, dengan selamatnya. Semuanya berasa lega bila berada di atas bas, hingga tak terkata letihnya kami dengan aktiviti jungle tracking itu. tapi Allah bersama kami dan kami melepasinya syukur alhamdulillah.

Kemudian lebih kurang jam 1.00 tengah hari, Mr Berto membawa kami melalui kawasan gunung ganang yang jalannya bengkang bengkok pula, menuju ke Zegreb. Alhamdulillah kami  menjamu selera tengah hari itu di Restoran Pusat Islam Zegreb lebih kurang jam 2.00 petang.  Selesai
makan kami berjemaah solat jamak zohor asar di mesjid yang besar dan cantik. Sedang kami bersedia untuk meninggalkan majlis kami didatangi oleh isteri Grand Mufti of Bosnia. Beliau sangat terharu dan sungguh gembira berjumpa kami. Rupanya dia pernah selama 5 tahun tinggal di Malaysia semasa suaminya belajar di UIA dulu. 

Dia mengucapkan terima kasih berkali-kali kepada kami kerana orang Malaysia telah melayannya dengan baik. Orang Malaysian telah menganggapnya seperti kaum keluarga sendiri. Dia sekeluarga rasa sangat terhutang budi kepada orang Malaysia. Hari ini takdir telah menentukan dia mengikut suaminya bermesyuarat di Pusat Islam Zegreb, dan ditakdirkan bertemu dengan kami orang Malaysia yang sangat diingatinya sampai bila-bila katanya. Masya Allah, sungguh terharu dan rasa tersentuh perasaan jemaah kami, menerima segala pujian yang tak henti-henti itu. Alhamdulillah segala puji hanya bagi Allah yang maha pengasih lagi maha penyayang yang menentukan segalanya itu.


Selepas itu, jam 4.00 petang kami naik bas untuk melawat ke Zegreb Old Town. Dalam perjalanan yang singkat itu, kami dapat lihat kawasan  pergunungan Zegreb masih diliputi salji di puncaknya. Kawasan pergunungan itu yang melebihi 1000 meter tingginya, boleh dikatan selalu bersalji dan dikenali sebagai Snow
White Mountain. Tiba di bandar Zegreb banyak kedai yang tutup pada petang Sabtu itu. Adalah beberapa kedai yang masih buka, dapatlah juga kami membeli barang cenderamata untuk kenang-kenangan. 



Tapi petang itu kami amat bertuah kerana terserempak dengan satu event menarik, Zegreb Time Machine. Tema pada petang itu ialah Kostum perkahwinan zaman dahulu, iaitu tahun-tahun 30an hingga 90an. Sungguh cantik dan real pasangan pengantin yang dipamerkan itu, pakaiannya, peralatannya, dan tatacaranya dapat dilihat dengan jelas, dan semua itu memberikan maklumat kepada pelancong dan masyarakat moden sekarang ini. Selain itu kami juga dapat menikmati keindahan bandar Zegreb yang sudah mula dihiasi dengan pelbagai jenis bunga-bungaan.  Lebih kurang jam 6.15 petang kami bertolah ke Hotel Aristos.

Saturday, June 30, 2018

DAY 9: 20 APRIL 2018: JUMAAT: SARAJEVO - BIHAC (BOSNIA)


20 APRIL 2018: JUMAAT
SARAJEVO - BIHAC (BOSNIA)

Bandar Sarajevo yang moden dan cantik
Kesan perang bangunan yang ditembusi  peluru di dinding yang masih tinggal
Pagi yang cukup dingin, kami mulakan dengan solat subuh di surau Hotel Hollywood, hotel 5 bintang yang cantik ini. Suraunya terletak di tingkat 1 Blok A. Kami melalui kedai-kedai yang masih tutup dan masih gelap lagi untuk ke surau. Sungguh syahdu dapat berjemaah bersama-sama jemaah yang lain, seperti saudara adanya, ditambah pula dengan lunaknya bacaan Imam, kami menikmati surah Al-Waqiah di pagi yang dingin itu.  Kemudian kami bersarapan. Seperti biasa menunya perlbagai jenis roti, bijirin, buah-buahan dan minuman yang berbagai-bagai jenis. Pagi itu kami diberi masa hingga jam 10.30, sebelum check-out, agar dapat berjalan-jalan ke pasaraya terdekat. Ramailah yang mengambil peluang keemasan itu, sambil melihat-lihat bandar Sarajevo.
Kemudian tepat jamnya Mr Berto memulakan perjalanan kami menuju ke destinasi yang telah diaturkan. Cuaca pagi ini di sepanjang jalan kelihatan cerah tapi dingin dan nyaman dirasakan. Mr Berto membawa kami untuk merasai city-tour bandar Sarajevo.  Bandarnya memang moden dan cantik. Kami ditunjukkan dengan beberapa bangunan yang rosak teruk dan tidak dapat dipulihkan lagi akibat musnah semasa perang contohnya seperti bangunan Rumah Orang Tua. Sedih melihat bangunan yang sudah hampir musnah sepenuhnya. Seperti terasa keperitan dan kepedihan yang dialami penduduk Sarajevo waktu itu. Masha Allah, hanya Allah yang maha tahu, kerana apa pun yang terjadi walau kelihatan seburuk manapun kepada kita, tapi itulah yang terbaik untuk kita, yang Allah takdirkan sebagai qadha dan qadar kita. 
Kami meninggalkan bandar Sarajevo dengan perlbagai perasaan sedih, terharu, suka dan duka. Di kiri kanan jalan dalam perjalanan kelihatan rumah-rumah di lereng-lereng bukit, bagaikan lukisan yang besar, cantik dan sungguh mempesonakan. Di halaman-halaman  rumah tanah-tanah baru dibajak untuk bercucuk tanak, pokok-pokok anggur baru berpucuk, pokok plum baru berbunga, dan sekali sekala kelihatan kambing-kambing peliharaan menikmati rumput-rumput yang menghijau.

Kami singgah di Travnik untuk makan tengah hari.  Travnik ialah ibu negeri Bosnia pada zaman Sulaiman Pasha yang agong dahulu, iaitu lebih kurang 70 kilometer dari Sarajevo. Kami berjalan ke Restoran Konoba Plava Voda yang terletak berhampiran dengan Travnik Blue Eye Park. 

Restoran ini unik berkonsepkan tradisi, semua hiasannya barang-barang antik belaka, barangkali koleksi pemiliknya. Hari ini selera kami agak kurang kerana menunya sudah berulang kali disajikan kepada kami. Alhamdulillah kami dapat juga makan seadanya, demi mengumpul tenaga untuk terus
berpariwisata. Selepas makan kami melihat-lihat dan menikmati kesujukan dan keindahan sekitar air sungai yang mengalir deras di tepi restoran. Air yang biru itu mengalir deras dari Pilva Waterfall tidak jauh dari situ. Sambil itu kami melihat-lihat gerai-gerai cenderamata di situ, ada yang ambil kesempatan membeli-belah cenderamata lagi.
 
Selesai makan kami meneruskan perjalanan lagi, kami singgah di Kompleks Sulaimania Mosque lebih kurang jam 1.00 tengah hari. Mesjid ini dibiayai oleh dermawan dari Malaysia, dan dibuka dengan rasminya oleh Tun Dr Mahathir Mohamad. Kami sungguh bangga dan terharu melihat papan tanda itu. Hari ini jemaah lelaki sempat bersolat Jumaat bersama masyarakat tempatan, sementara kami wanita solat jamak zohor asar di bilik kelas Madrasah Ibrahim Pasha, kerana mesjid tidak cukup ruang. Alhamdulillah selesai tanggung jawab, rasa lega untuk terus menuju ke destinasi kami hari ini, untuk sampai ke Bihac.
 
 
Alangkah syukurnya kami, solat sudah ditunaikan, perut sudah kenyang, perjalanan bas pula lancar walaupun jalan bengkang bengkok dan melalui kawasan berbukit bukau. Alhamdulillah kami ditemukan dengan seorang pemandu yang cekap, cermat, tenang dan sabar, Mr Berto. Sepanjang 9 hari perjalanan ini, wajahnya sentiasa senyum, jamnya selalu tepat, dan tenaganya sentiasa kuat mengangkat bagasi kami dengan cermat. 



Sambil berehat kami menikmati pemandangan. Di kiri kanan jalan kelihatan kawasan-kawasan perumahan di lereng bukit yang yang agak padat. Sesekali kami lihat rumah-rumah di tepi jalan, hamalannya dipenuhi tanaman plum yang berbunga lebat kelihatan putih gebu. Ada pula tanah-tanah yang masih baru dibajak untuk bercucuk tanam, dan kelihatan juga binatang ternakan seperti  kambing yang menjadi peliharaan petani di situ. Sesekali kelihatan pokok-pokok pine dan pokok-pokok di lereng bukit masih gondol belum berpucuk kerana baru saja lepas musim salji.  Ya Allah ya Rahim, sungguh Engkau maha pengasih menciptakan bentuk muka bumi yang berbagai-bagai untuk kegunaan manusia dalam kehidupan seharian. Dan Engkau hiasi bumi ini untuk manusia dapat merasai keindahan dan dapat terus mengingat akan kebesaranMu ya Allah, subha nallah.

Walaupun ramai jemaah yang sudah hampir terlelap, namun Mr Berto tetap siap siaga dan masih bertenaga memandu. Hampir dua jam berjalan kami dikejutkan untuk melawat dan melihat air terjun yang tinggi Jajce Waterfall.

 
 

Masya Allah maha besar ciptaanMu ya Allah air terjun itu kelihatan seperti Niagara. Dari atas jalan bunyi airnya kedengaran menderu-deru, dan kelihatan airnya yang putih menjunam turun ke bawah. Kami dikenakan tiket 2 EURO seorang, untuk turun melihat air terjun itu dari dekat. Allhu Robbi berada berhampiran tasik  di bawah itu, kami sungguh terpegun dengan kebesaran cipataan Mu ya Allah. Percikan air dapat kami rasakan walaupun jarak kami kira-kira- 100 meter jauhnya. Sungguh indah bumi ciptaanMu ya Allah, kami dapat rasakan bagaikan lukisan alam yang mempesonakan kami umatMu yang kerdil lagi dhaif ini. 

Hampir jam 6.00 petang kami sampai di Bihac. Bandarnya tidaklah besar tapi masih seperti bandar lain di Sarajevo ini, cantik dan nyaman. Kami diingatkan oleh Kak Zaharah supaya dapat menyediakan makanan untuk perjalanan pada esok hari yang akan memakan masa yang panjang. Kami terus makan malam di hotel, kemudian rehat dan membuat persediaan untuk hari berikutnya. 

Untuk membeli sedikit makanan kami pergi ke stesen minyak bersebelah Hotel Emporium itu. Oleh kerana kami menggunakan EURO, mereka meminta passport kami sebagai pengesahan, alhamdulillah dapatlah kami berbelanja walaupun tiada wang Bosnia MARK. Selesai berkemas semua keperluan kami berehat lagi untuk mengumpul tenaga buat berjalan lagi esoknya. Alhamdulillah kami. Syukur padaMu ya Allah Engkau memberikan kami kesihatan, dan kesenangan hati. Kami amat bersyukur jemaah kami juga sehati sejiwa dan sepakat sehingga semua kami measa amat selesa pada setiap ketika. Syukur juga kami sentiasa selamat mendapat perlindungan Allah pada setiap masa walaupun sudah melalui satu perjalanan yang panjang masuk hari yang ke-9 Alhamdulillah.